AAARGH!


AAARGH!

 

Pagi itu matahari bersinar penuh semangat. Saking semangatnya, sampai bisa menembus pertahanan kaca jendela kamar gue yang berlapis tirai sekalipun, bukan berlapis baja loh ya!. Tirai yang sedikit terbuka itu, memberi kesempatan pada sang matahari untuk menghunjamkan sinarnya tepat di wajah imut gue. Haha, serasa Nikita Willy deh gue ngomong kaya gini.

Oh iya, perkenalkan, nama gue Re. Udah gitu aja cukup, nggak usah cek ijazah SD gue segala. Temen-temen gue biasa manggil seperti itu. Mama papa gue juga manggil seperti itu. Nenek, kakek, ponakan, tetangga, mamang bakso, pokoknya semuanya manggil gue seperti itu deh.

Nama lengkap gue itu panjang. Kalo disebutin di sini, ntar kalian pada ribet mengejanya. Soalnya, nama gue agak kebarat-baratan gitu. Nggak tau barat laut atau barat daya deh. Gue kan ceritanya berdarah indo. Indo Jawa dan Kalimantan! Hehe lutung dan bekantan dong. Dan gue sekarang kelas dua SMA.

Gue masih asyik memejamkan mata dan bermimpi indah waktu itu. Mimpi di negeri entah berantah nun jauh di sana. Ketika tanpa sadar gue berbalik badan, wajah cantik gue terasa terbakar! Ada sesuatu yang merayapi muka gue yang imut. Makin lama makin panas saja.

“Apa?! J-j-jam berapa ini?!” Mata gue langsung terbuka lebar dan mulut gue berteriak dengan gusar karena ngerasain panas di wajah cantik gue. Nggak kebayang deh mulut gue monyongnya kaya apa waktu itu.

Seketika itu juga gue langsung melompat dari tempat tidur plus salto dua kali. Ups, tapi bohong. Badan gue ini agak tambun alias ndut sedikit. Sedikit loh ya, nggak banyak. Jadinya agak susah untuk melakukan gerakan-gerakan akrobatis. Boro-boro salto akrobatis, bergerak dari sofa pas lagi nonton film favorit yang mengharu biru aja males banget. Apalagi plus cemilan yang super yummy. Mmm, kalo yang ini sih, jelas bikin gue lebih tambun lagi deh.

Dan gue langsung obrak abrik seisi tempat tidur saat mata gue terbuka. Gue bolak balik bantal guling yang sarungnya nggak tau kemana rimbanya. Maklum, kalau tidur, gue pake gaya kodok berenang di comberan, hehe. Alhasil ya kaya gini kondisi tempat tidur gue. Kata orang sih kayak kapal pecah habis kena tsunami. Nggak peduli deh, mau kaya kapal pecah kek, kaya perahu kertas kek, eh itu kan judul film ya? Apapun itu deh. Yang pasti gue yang berkuasa penuh atas kamar ini. Maklum, anak kos.

Padahal gue cuma nyari barang segenggaman tangan berlayar super AMOLED 5.5” dan bersistem operasi android KitKat kesayangan gue. Iya, handphone! Merek SAMSUL keluaran terbaru. Tapi barang ini adalah nyawa gue. Hidup dan mati gue. Ya jelas lah, untuk ngedapetinnya juga harus merengek bercucuran air mata bombay sama papa.

Gue kaya kehabisan cemilan kalo barang itu nggak ada. Eh, kalo cuma seperti cemilan sih gampang ngeborong lagi di minimarket sebelah ya bo! Maksud gue seperti kehabisan oksigen kalo nggak ada handphone kesayangan gue. Soalnya ntar gue nggak bisa eksis di dunia maya dong. Duh, nggak hits bingits deh. Terus juga nggak bisa telphonan sama gebetan baru yang kece itu.

Aha! Tiba-tiba ada lampu bohlam warna kuning menyala di atas kepala gue. Gue baru inget, gue kan tadi malam telphonan ngalor ngidul sama kak Jojo yang super kece itu. Padahal kalo ketemu di sekolah, boro-boro mau ngobrol. Ngeliatin doi dari jauh aja jantung dag dig dug serasa mau copot.

Pasti handphone itu ada disekitar pojokan kasur gue. Soalnya di sana tempat boneka jelangkung gue, eits, bukan! Tapi boneka beruang coklat yang kucel mirip punya Mr. Bean itu. Pasti pada tau kan. Nah, itu boneka udah ada sejak gue masih orok loh, padahal gue nggak minta dibeliin. Ya iyalah, ngomong aja belum bisa, gimana mau minta beliin boneka?

Mungkin papa mama gue ngefans berat sama si Mr. Bean itu ya, sampai-sampai gue yang jadi korban. Gue yang harus menanggung malu kaya gini. Dan kebiasaan buruk gue, kalo lagi asik telphonan pasti gue tanpa sadar bersemayam di pojokan kasur sambil peluk tu boneka. Bingung kan kenapa? Gue aja bingung.

Telphonan sama cowok kece emang bikin lupa diri. Nggak perlu mikirin salting, keki, dan tengsin segala. Nggak usah mikirin reaksi doi kalau liat muka gue yang kaya udang rebus. Sampe nggak sadar rambut pada rontok gue jambak-jambak saking senangnya pas kak Jojo ngomong kaya gini.

“Say…” suara kak Jojo di seberang sana. Datar. Seketika jantung gue langsung meleleh kaya es krim di bawah matahari. Masa sih? Jelek banget deh hiperbola gue. Dan gue langsung aja nyamber perkataan kak Jojo.

“I-i-iya Kak, kenapa?” Tanya gue nggak sabaran. Gelagapan.

“Say…say…saya… mau ke belakang dulu ya… ngobrolnya besok lagi… kebelet nih” sambung kak Jojo tanpa rasa bersalah secuilpun.

Gubrak! Seketika itu juga banyak bintang warna-warni beterbangan di atas kepala gue. Sesekali bergantian dengan burung kecil yang bercuit-cuitan. Nafas gue sesak. Pandangan gue gelap. Tiba-tiba seperti ada segepok duit jatuh tepat di ubun-ubun gue. Dan gue nggakingat apa-apa lagi.

Setelah mengobrak-abrik isi kasur kesana kemari, akhirnya gue temukan juga benda yang gue cari. Ternyata bener, nyelip di pojokan kasur.

“Nah ini dia belahan jiwa gue!” teriak gue sambil melotot.

“O Em Ji! setengah tujuh lewat empat menit. Pantesan muka gue yang cantik jelita ini terasa panas!” gumam gue dengan sewot .

Mata gue yang indah melihat sekeliling yang sudah terang benderang. Handphone yang baru saja ketemu itu langsung melayang lagi di atas kasur seperti suriken melesat ala ninja Konoha. Yah, ketahuan deh gue penggemar berat Naruto. Pengennya sih, gue demen sama Barbie. Tapi gue nggak bisa move on! Habisnya gue kesengsem sama Sasuke-kun! Jadi kalau kalian nemu istilah aneh, kalian kudu baca serial yang satu itu dulu ya.

Dan secepat kilat gue sudah menyambar handuk yang tergantung di belakang pintu kamar dan bablas ke kamar mandi.

Hehe, jangan dibayangin ya gue di kamar mandi. Yang pasti jurus bebek nyelam di parit gue pakai untuk menyelesaikan misi hari ini. Kalau sampai telat sampai di sekolah kan bisa berabe. Bisa-bisa di setrap dan disuruh push up sampai kurus. Mana hari ini hari Senin lagi. Harus upacara lah, ini lah, itu lah. Berdiri sampe urat betis ijo semua. Belum lagi kalau ada yang pingsan tepat di depan gue.

Iya loh, si Tika yang kurus itu, seneng banget pingsan di depan gue. Nggak mau milih tempat lain kalau pingsan. Gue kan jadi nggak bisa pura-pura pingsan. Masa pingsan pake acara janjian berdua segala. Lagian kalau gue pingsan siapa yang mau angkat gue ya. Pake tandu juga perlu sepuluh orang. Tapi gue rajin upacara loh. Gue kan menghargai sekali, pahlawan yang sudah mendahului kita.

Lagi asyik-asyiknya memperdalam jurus bebek nyelam di parit, tiba-tiba gue teringat sesuatu.

“Whatt??!!”

“Ini beneran hari Senin?! Mati gue! Gue belum kerja PR dari bu Reni! Mati gue!” gue berteriak-teriak semaunya di kamar mandi.

Gue semakin mempercepat jurus bebek nyelam di parit dengan kekuatan penuh. Kalo inget Bu Reni, gue jadi inget minggu lalu. Gue baru aja dihukum karena ketangkap basah nyontek pas ngerjain ulangan. Lagian bu Reni sih, ulangan pakai dadakan segala. Mentang-mentang pelanggan ayam dadakan, ulangan pakai dadakan pula. Langsung aja bu Reni nyerocos panjang lebar. Gue juga sudah nggak ingat bu Reni ngomel apa aja. Tapi ujung-ujungnya gue disuruh ngeringkas buku pelajaran yang tebalnya na’udzubillah itu. Sampe keriting semua jari gue. Kebayang kan? Pftt, salah gue sih.

Setelah gue pakai seragam, gue langsung menyambar tas hitam-orange bermotif awan akatsuki kesayangan gue.

Untungnya jarak ke sekolah gue nggak seberapa jauh. Mama memang pinter nyariin kos-kosan. Jadi gue nggak pernah telat ke sekolah. Paling nyaris telat aja. Sekolah gue bisa dicapai dengan lari kecepatan penuh dalam 15 menit! Jangan dibayangin akibatnya. Sesak napas tau! Dan gue ngelirik jam di handphone. Masih 06.35. Busyet, gue mandi nggak sampai semenit!

Gue periksa lagi sepatu gue. Bener, nggak beda sebelah. Seragam gue. Bener, putih abu-abu. Kancing baju gue, nggak ada yang sungsang. Oke, saatnya berangkat, pikir gue. Setelah lari 15 menit, gue masih bisa sampai di sekolah pukul 06.50. Ngilangin ngos-ngosan dan sesak napas karena habis lari, cukup dua menit. Sisa delapan menit untuk nyontek PR sama Joy. Yeay!

Sebenarnya sih, gue berharap gue punya Kage Bunshin kaya Naruto. Itu loh, jurus seribu bayangan, hehe. Sementara bayangan gue pergi ke sekolah, gue enak-enakan melanjutkan mimpi gue sama kak Jojo yang kece. Sayangnya, gue harus terima kenyataan, gue harus pergi ke sekolah pagi ini! Tidak!!

Pandangan gue sebenarnya sudah mulai nanar. Nafas sudah senin kamis. Tapi gue nggak boleh nyerah gitu aja. Gue harus bisa nyontek PR sama si Joy. Si Joy itu memang penyelamat gue setiap kali gue terjebak dalam situasi kaya gini. Biar gue selamat dari ceramah dan hukuman bu Reni. Harus, pikir gue.

Gue berlari mengerahkan seluruh kemampuan jiwa raga. Agar secepatnya sampai di sekolah. Gue terus berlari dan nggak peduli berapa banyak jemuran tetangga beterbangan ketika gue melewatinya.

Lima puluh meter di depan, gerbang sekolah sudah melambai-lambai pada gue. Walaupun terlihat samar-samar karena pandangan mulai berkunang-kunang, gue bisa melihat pak Dulah, satpam garang itu, mulai mendorong dan menutup pintu gerbang.

Maklum, pak satpam yang satu ini memang disiplin banget. Jam 7 kurang 10 menit biasanya sudah di tutup gerbangnya. Jam 7 teng, gembok yang sepuluh biji itu nggak bakalan ada yang bisa menyentuhnya, apalagi membukanya. Guru-guru yang suka telat juga harus berderai-derai air mata biar di bukain gerbang. Hehe, segitunya.

“Pak Dulah… tunggu!” teriak gue sambil gue lanjutin dengan mengerahkan kesaktian gue untuk memasang muka memelas. Jangan di replay dan slow motion ya.

“Tunggu pak… masih jam 7 kurang 10 kan?” rengek gue sambil nunjuk-nunjuk ke arah tangan kiri gue yang nggak ada jamnya. Kali ini gue lipat gandakan kemampuan gue untuk memelas.

Akhirnya pak Dulah luluh juga dengan jurus gue. Meskipun bertampang garang plus kumis lebat melintang, ternyata hatinya selembut awan. Hanya dengan jurus rengekan ditambah aura kecantikan gue, pak Dulah pun mendorong kembali pintu gerbang dan mempersilahkan gue masuk sambil samar-samar ngingetin gue.

“Ini hari Senin neng, jam 7 kurang sepuluh sudah harus baris di lapangan kan?” Tanya pak Dulah. Gue ngeloyor aja.

“Iya, makasih ya pak Dulah yang ganteng…” jawab gue sambil pasang senyum gombal. Gue cepet-cepet kabur menyembunyikan rasa geli gue karena dalam hati gue ketawa ngakak!

Akhirnya sampai juga gue di peraduan terakhir gue. Kelas XI IPA 3 tercinta! Kelas yang biasa aja. Banyak tempelan kertas dimana-manapengumuman ini, pengumuman itu. Belum lagi bekas isolasi yang mulai menghitam. Madding kelas yang semrawut. Meja yang penuh cotetan tipe-ex. Dan kipas angin baling-baling butut yang menempel di langit-langit. Tapi tempat ini istimewa buat gue. Tempat gue menerima banyak ilmu.

Teman-teman belum ada yang beranjak ke lapangan. Bandel banget deh mereka, hehe sama kok, bandelnya dengan gue. Padahal speaker kelas sudah berteriak-teriak dengan keras. Kalau speakernya punya tangan, mungkin sudah dijewer satu persatu mereka. Tapi dasar, pada budeg kali ya.

Mata gue jelalatan kesana-kemari. Gue sapu seluruh kelas dengan tatapan maut gue. Tapi gue nggak menemukan orang yang gue cari. Meskipun gue udah mengerahkan saringgan level tertinggi dari keluarga Uchiha, tetep aja yang gue cari nggak ketemu. Joy. Iya, Joy. Dia nggak ada di kelas!

“Kalian lihat Joy nggak?” Tanya gue kalap sambil melototin seisi kelas.

Nggak ada yang bereaksi dengan pertanyaan gue. Semua asyik dengan aktivitasnya sendiri-sendiri. Ada yang ngobrol. Ada yang sok baca buku. Ada yang cekikikan. Ada juga yang bengong kaya orang kesambet jin pohon beringin.

Gue tarik nasfas dalam-dalam. Dan gue berteriak sekuat tenaga untuk mengalahkan suara speaker yang cetar membahana itu.

“ADA YANG LIHAT JOY N G G A K???!!!

Kali ini semua mata tertuju pada gue. Kaya Miss Indonesia aja ya? Untung gue nggak melambaikan tangan. Semua diam. Melongo. Yang lagi hadap belakang, seketika kepalanya berputar 180 derajat. Mencari sumber suara yang berkekuatan kira-kira 199,99 decibel dengan frekuensi 19,99 KHz. Mentang-mentang anak IPA hehe.

Mereka saling pandang. Lalu melihat ke arah gue. Saling pandang lagi. Dan melihat kearah gue sekali lagi dengan tatapan aneh. Gue balas dengan tatapan yang nggak kalah aneh. Serempak mereha menggelangkan kepala dan meletakkan jari telunjuk di jidat masing-masing dengan posisi miring! Kalian pada tau kan apa artinya? Menurut mereka gue sinting!

Nggak lama kemudian mereka beranjak satu persatu menuju lapangan yang sudah menanti dari tadi. Sedangkan gue berdiri terbengong di depan pintu. Sesekali ada yang nabrak bahu gue. Gedebuk! Tas hitam-orange kesayangan gue sampe jatuh tersenggol. Duh, untung tadi nggak mampir beli arem-arem mbok Siti. Kalo iya, pasti sudah hancur berderai ketimpa kamus bahasa Inggris gue dan menjadi adonan dengan buku tulis gue.

Perlahan gue ambil tas hitam-orange gue. Sambil berjalan lunglai, gue letakkan tas itu di bangku gue. Bangku paling pojok belakang. Nggak tau kenapa wali kelas gue nyuruh gue duduk di kursi paling pojok. Padahal wajah gue yang seimut Nikita Willy ini bisa jadi center of interest kalau gue duduk di bangku tengah kan? Paling-paling badan gue yang nutupin anak belakang hehe.

Tapi gue tetep betah duduk di pojok belakang. Soalnya di meja gue, sudah gue tulis “love Jojo” dengan sebuah gambar hati menghiasinya. Pokoknya adem deh kalau gue duduk di bangku ini. Betah dan serasa banyak bunga-bunga!

Sambil menghela nafas gue herap-harap cemas melihat ke pintu kelas. Berharap sebuah keajaiban Joy datang untuk nyelametin gue. Iya, nyelametin gue dari bencana yang gue prediksi bakalan terjadi hari ini. Wah, kaya Mama Loreng aja, pinter memprediksi.

“Joy… lo kemana sih?” gumam gue.

“Ini udah hampir jam tujuh. Masa lo belum nongol juga” mata gue sambil melirik jam dinding. Gue berharap pak Slamet belum keliling untuk menghukum anak-anak yang telat ke lapangan. Bisa-bisa gue digantung di tiang bendera.

Gue bergegas lari ke pintu kelas. Memandang ke lorong kelas sebelah kanan. Lega. Nggak ada gerangan pak Slamet yang kelewat galak itu. Kemudian gue beralih ke lorong kelas sebelah kiri. Lorong ini menghubungkan kelas ke arah gerbang.

“Duh, mana sih, si Joy… ya Tuhan…tunjukkan mukjizat Mu…” ratap gue dalam hati.

Waktu terus berpacu. Detik. Menit. Terus merambat dengan pasti. Tak henti-hentinya gue melongok ke dalam kelas untuk memastikan jarum jam yang terus bergerak. Dalam hati, gue berharap semua jarum jam di dunia ini berhenti. Setidaknya sampai Joy datang.

Gue memerikssa sekeliling, celingukan. Jangan-jangan pak Slamet tiba- tiba berdiri di belakang gue dengan senyum kemenangannya. Oh no, pikir gue.

“Itu dia!” teriak gue girang. Gue lihat di kejauhan sana seseorang berlari dari arah pintu gerbang. Mata gue langsung berbinar-binar. Untung nggak meloncat keluar.

“Thanks God!” desis gue nggak percaya. Ternyata doa gue mudah banget dikabulkan ya.

Katika bayangan itu mendekat mata gue melotot saking kecewanya. Tika. Iya, si kurus itu ternyata yang muncul. Hebat juga dia ini. Bisa menembus pertahanan pak Dulah. Gue acung dua jempol kaki deh. Padahal jam segini kan pak Dulah sudah pasang gembok yang sepuluh biji itu.

“Kok elo sih yang muncul? Gih, sana ke lapangan. Cari tempat buat pingsan!” semprot gue dengan sewotnya. Lagian malah si Tika yang nongol. Orang yang paling nggak gue harapkan di saat kaya gini.

“Re!”

Tiba-tiba ada suara yang memanggil gue dari arah belakang. Saking kagetnya gue langsung berbalik dan pasang kuda-kuda. Kaya pendekar aja ya.

“Oh My God! Joy! Thanks God…. thanks God….” gue berteriak sambil jingkrak-jingkrak kegirangan.

“Lo dari mana sih Joy, masa jam segini baru nyampe. Lagian Lo masuk dari mana coba. Kok bukan dari arah gerbang?” tanya gue panjang lebar.

“Udah deh, nggak usah nanya ini itu. Nggak usah dipikirin gue masuk dari mana” jawabnya enteng. Masih ngos-ngosan. Tampangnya seperti biasanya. Makhluk tanpa dosa yang sok pinter dan sok imut. Tapi kali ini rambutnya kaya nggak disisir seminggu. Sumpah.

Tapi masa gue nggak mikirin si Joy masuk dari mana? Sekolah kan Cuma punya satu gerbang. Dan itupun letaknya di depan sana. Sedangkan Joy tiba-tiba muncul di belakang gue yang saat itu lagi lihat ke arah gerbang. Apa mungkin Joy bisa meringankan tubuh untuk meloncati pagar yang tinggi itu. Atau mungkin Joy menggali terowongan? Kayanya nggak mungkin secepat itu. Atau, dia ini sebenarnya pak Slamet yang menyamar? Atau dia ini makhluk jadi-jadian?

“Re! Kok lo bengong sih?” tanya Joy. Nggak lupa tangannya sambil nepok pipi gue.

“Elo tau aja Re, nungguin gue di sini. Kali ini gue pinjem PR lo ya. Gue nggak sempat kerja” kata si Joy nyerocos aja. Wajahnya sumringah.

“W-H-A-T??!!” teriak gue sekencang-kencangnya. Rambut Joy yang kaya nggak disisir seminggu langsung berkibar-kibar. Dan ketika berhenti seperti nggak disisir setahun! Nggak usah dibayangin!

“Justru gue nunggu di sini karena mau pinjam PR elo Joy! Lo beneran nggak kerja?” tanya gue sambil mengguncang-guncang bahu Joy. Nggak percaya.

“Belum…” jawab Joy lemah sambil menggeleng perlahan. Lesu. “Jadi?…” lanjutnya.

“Kita bakal dihukum bu Reni dong!” teriak kami bersama-sama sambil melotot satu sama lain.

“Mampus kita” gumam Joy hampir tak terdengar. Gue langsung dapat menerka perubahan wajah Joy. Mungkin apa yang dipikirin Joy sama dengan apa yang gue pikirin.

Terlintas wajah bu Reni yang sedang menatap kami dengan tajam. Membawa golok, parang, dan kapak 212nya Wiro Sableng. Ah, nggak mungkin. Gue menggelengkan kepala kuat-kuat. Lagian, di mana bu Reni bisa ketemu Wiro Sableng? Bu Reni nggak perlu semua senjata itu. Cukup dengan tatapannya yang seram dan jari telunjuknya yang akan diarahkan kemana. Kalau ke atas berarti harus hormat bendera sampai pulang. Kalau ke bawah artinya harus push up sampai bu Reni bosen nungguin.

“Pfuuhh…” kami menghela nafas panjang. Sama-sama tersandar ke dinding kelas. Kami berpandangan. Gue lirik jam di dinding kelas. 06.59! Jantung berdetak nggak karuan. Rasanya kadang ada kadang nggak. Kemudian kami terduduk di lantai. Sepertinya bencana memang akan terjadi pada kami hari ini. Dan semua ini gara-gara kak Jojo. Kalau kak Jojo nggak bikin gue pingsan, pasti nggak kaya gini ceritanya.

Matahari masih tetap bersemangat bersinar. Tapi oksigen rasanya semakin tipis. Nafas gue tersengal. Sesak. Pepohonan lenyap entah kemana. Mata gue memeriksa sekeliling. Samar-samar namun pasti, dari koridor sebelah kanan muncul bayangan pak Slamet yang semakin mendekat. Bencana pertama sudah datang, pikir gue.

Hening.

 

S E L E S A I


Pesan moral:

Tuhan bisa menggagalkan niat buruk dengan cara yang tak terduga

 

 (Oleh: Agus Fitriyono)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s